CALON BUPATI PETAHANA BERPELUANG BESAR MEMENANGKAN PILBUP WAKATOBI 2020

2111

OPINI

Oleh: Hasriadin S.Sos (Harda)

Perhelatan Kontestasi Politik Pemilihan Bupati (Peilbup) yang akan diselenggarakan pada September 2020 secara serentak diseluruh Indonesia, menjadi ajang pesta demokrasi yang sudah mulai menyita perhatian public. Salah satunyadi Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara).

Ada banyak bakal calon (balon) Bupati Wakatobi baik secara terang-terangan maupun masih dalam konteks tersirat telah menyatakan kesiapan untuk mengikuti ajang pesta demokrasi lima tahunan tersebut.

Banyak diskusi-diskusi politik yang mulai menimbang semua figur yang menyatakan ingin menjadi bagian dari ajang kontestasi pesta demokrasi tersebut. Salah satu figure yang menyita banyak perhatian tentunya adalah Calon Petahana sebagai calon kuat yang banyak diprediksi akan kembali memenangkan kontestasi yakni Bapak H Arhawi, SE.MM.

Tentu banyak alasan rasional dan objektif yang menjadi pertimbangan sehingga calon Incumbent masih diprediksi akan melenggang dengan mudah untuk melanjutkan masa jabatan pemerintahannya periode kedua hingga 2026 nanti di Bumi Syurga Nyata Bawah Laut Yang Bersinar (Wakatobi).

Salah satu hal yang paling menarik adalah kekuatan partai politik besutan calon petahana di Kabupaten Wakatobi yakni Partai Golongan Karya (Golkar) dengan perolehan 9 kursi di DPRD Kabupayen Wakatobi yang melampaui prestasi parpol lain sejak sekian tahun ber Wakatobi.

Disisi yang lain, ada investasi politik yang pernah ditorehkan oleh calon petahana pada kontestasi Pilgub Sultra melalui keterlibatan Bung Achmad Aksar, sebagai Ketua Satuan Kerja Pemenangan yang memenangkan Pasangan Calon Gubernur Sultra, Bapak Ali Mazi-Lukman Abunawas yang diusung oleh koalisi Partai Golkar-Nasdem cs.

Artikel Menarik Lainnya :  CORONA DAN DAMPAK PSBB BAGI MAHASISWA

Keterlibatan Tim Satuan Kerja Pemenganan dibawah Komando Bung Achmad Aksar, tentu akan menjadi nilai plus sekaligus ikatan historis perjuangan politik dimata Gubernur terpilih, Bapak Ali Mazi. Sehingga kedekatan itu juga yang membuat lahirnya wacana bahwa ada peluang yang begitu besar untuk terjadi Koalisi Golkar-Nasdem di Pilkada Wakatobi. Dan Pak Ali Mazi, tentu akan memberi efek positif dalam konteks politik kepada calon petahana bila terjadi koalisi partai tersebut.

Hal kedua, bahwa ada peluang koalisi nasional akan memvirusi peta koalisi tingkat daerah dimana koalisi PDIP, Golkar dan Nasdem menjadi kekuatan Politik yang mengantarkan Presiden Jokowi ke Periode Kedua berpasangan dgn Bapak KH. Ma’ruf Amin. Jika ini terjadi di Wakatobi maka semakin meyakinkan publik Wakatobi bahwa Pilkada Wakatobi telah “Selesai” sebelum Pertandingan dimulai dan memperkuat Keyakinan bahwa calon Bupati petahana akan melenggang dengan mudah untuk melanjutkan Pemerintahannya ke Periode Kedua.

Dengan terbuka lebarnya peluang Koalisi Golkar – PDIP – Nasdem dan partai2 Lain yang memiliki kesepemahaman ide dan gagasan untuk membangun Wakatobi maka akan menjadi sejarah baru dalam perpolitikan tingkat daerah. Dimana putra-putra terbaik Sulawesi Tenggara yang telah teruji mampu berkiprah baik pada skala daerah maupun secara nasional akan berada pada satu Panggung yang sama.

Artikel Menarik Lainnya :  KAWAL NETRALITAS ASN DEMI TERWUJUDNYA PILKADA DEMOKRTIS

Bapak Ridwan BAE, sebagai Ketua DPD Golkar Sultra (Bupati Muna 2 periode / Anggota DPR RI), Bapak Ir. Hugua sebagai Tokoh PDIP Sultra (Bupati Wakatobi 2 Periode / Anggota DPR RI terpilih dari PDIP) dan Bapak Ali Mazi, Kader Partai Nasdem plus Gubernur Sultra. Tentu akan memberi efek positif bagi calon petahana dan pasangan calon wakilnya nanti bila koalisi yang dimaksudkan terjadi.

Peta kekuatan ketiga partai tersebut di DPRD Kabupaten Wakatobi sebesar 17 Kursi atau 68 persen dari total jumlah kursi DPRD Wakatobi. Dan itu adalah kekuatan yang sangat rasional kalau dinilai akan mampu mengantar calon petahana untuk memenangkan Pilkada dengan mudah. Dan sangat tidak menutup kemungkinan ada partai lain yang ikut serta dalam koalisi tersebut sehingga wacana Bupati Petahana berpeluang melawan kotak kosong pula adalah sesuatu yang sangat terbuka untuk terjadi dan itu sangat rasional bila menilai peta koalisi yang mungkin terjadi.

Dalam mengamati eskalasi politik tingkat lokal Wakatobi, saya melihat bahwa belum ada figure bakal calon peserta kontestasi politik Pilkada Wakatobi yang secara vulgar mengkonsolidasi diri dan menyatakan kesiapan untuk menjadi mitra tanding dari Calon Petahana.

Penulis: Merupakan aktivis pemberdayaan/pengamat lokal

Komentar Anda