BEBERKAN KIAT MENJADI PENGHASIL BERAS DI SUMUT, BUPATI SERDANG BEDAGAI RAIH AK-PWI 2023

273

JAKARTA, TRIBUNBUTON.COM – Bupati Kabupaten Sedang Bedagai Provinsi Sumatera Utara (Sumut), H Darma Wijaya, adalah satu dari sepuluh kepala daerah yang meraih Anugerah Kebudayaan (AK) dari Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) tahun 2023.

Dalam presentasenya dihadapan dewan juri AK 2023. Bupati Serdang Bedagai, mengungkapkan kiat-kiat agar daerah yang dipimpinnya tidak kekurangan pangan. Iya menginginkan daerahnya harus surplus beras.

Apalagi Presiden RI, H Joko Widodo di banyak kesempatan meminta daerah untuk terus menggenjot luas area tanaman padi. Permintaan Presiden itu makin menguatkan H Darma Wijaya mengembangkan persawahan di Kabupaten Sedang Bedagai.

Saat menjadi orang pertama di Serdang Bedagai, Darma Wijaya menghidupkan lagi program “Gerakan Cetak Sawah Mandiri” yang sudah direncanakan sejak tahun 2016 namun belum berjalan dengan baik.

Bang Wiwik, begitu Bupati Serdang Bedagai ini biasa disapa menggulirkan Gerakan Cetak Sawah Mandiri tidak bersifat “top down” tetapi dilakukan secara gotong royong.

“Masyarakat petani tidak hanya mengandalkan peran pemerintah daerah, namun juga bersama-sama secara swadaya menyukseskan Gerakan Cetak Sawah Mandiri,” jelas Bupati Serdang Bedagai di depan Tim Juri Anugerah Kebudayaan PWI Pusat 2023 belum lama ini.

Mengenakan busana adat Melayu, Bang Wiwik tak lupa membawa beras organik dalam karung plastik untuk diperlihatkan kepada Tim Juri guna membuktikan program Gerakan Cetak Sawah Mandiri telah membawa hasil.

Tujuan Gerakan Cetak Sawah Mandiri itu antara lain ingin meningkatkan peran aktif masyarakat secara perseorangan maupun kelompok dalam mengelola usaha taninya dan menambah luas lahan sawah.

Di depan Tim Juri yang diketuai wartawan senior, Yusuf Susilo Hartono dengan anggota Ketua PWI Pusat Atas S. Depari, DR Ninok Leksono, DR Nungki Kusumastuti, dan kritikus seni rupa Agus Dermawan T bahwa programnya telah memberi hasil yang memuaskan.

“Sekarang sudah ada ketersediaan stok pangan dan kesiapan saat menghadapi bencana,” ujar Bang Wiwik dengan bangga.

Gerakan ini juga menyasar penanaman varietas padi unggul yakni Inpari IR Nutri Zinc. Varietas Inpari IR Nutri Zinc ini diproyeksikan sebagai bahan pangan untuk meminimalisir stunting karena kandungan gizinya.

Padi itu mengandung Zinc sebanyak enam persen lebih tinggi dari pada varietas padi lainnya sehingga sangat baik bagi bayi. “Beras merupakan salah satu pangan yang memiliki kandungan gizi yang baik bagi makanan pengganti ASI untuk bayi,” ujarnya.

Persoalan memang muncul kemudian berkaitan dengan melimpahnya panen padi, termasuk padi organik. Siapa yang harus membelinya.

Bang Wiwik tak hilang akal. Sebagai orang nomor satu di Serdang Bedagai, ia mewajibkan Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk membeli beras organik yang telah dihasilkan. Beras organik Serdang Bedagai ini telah mendapat sertifikasi beras organik.

“Kami membuat program ekonomi berbasis kerakyatan. Namanya ‘Grebek Dahsyat’ yaitu gerakan belanja bersama kebutuhan dapur dan harian di pasar rakyat,” kata Bupati Serdang Bedagai.

Iya juga mengatakan jika seluruh ASN dihimbau untuk membeli kebutuhan harian di berbagai pasar rakyat di Kabupaten Serdang Bedagai mengingat dampak pandemi COVID-19,” katanya.

Gerakan Cetak Sawah Mandiri diam-diam mempunyai tujuan meminimalisir penyusutan lahan pertanian. “Konversi atau alih fungsi lahan pertanian ini disebabkan oleh kebutuhan infrastruktur, tempat tinggal, juga industri,” jelas Bupati Darma Wijaya.

“Bila ini terjadi, maka hal itu berpotensi menimbulkan gangguan ketahanan pangan karena lahan menyempit, hasil panen pun ikut berkurang,” tambahnya.

Gerakan Cetak Sawah Mandiri tidak hanya menambah lahan persawahan, tetapi juga melakukan ekstensifikasi dan intensifikasi lahan pertanian oleh masyarakat secara mandiri. Caranya, mencetak lahan persawahan baru, mengoptimalkan lahan sawah yang sudah ada, dan tidak mengalihfungsikan lahan persawahan.

Sehingga Kabupaten Serdang Bedagai yang sejak lama dikenal sebagai daerah dengan lahan perkebunan sawit, kelapa, karet, dan kakao, kini menjadi kabupaten penghasil beras terbesar di Sumatera Utara. Semua itu adalah buah dari gerakan Cetak Sawah Secara Mandiri. Dan, Bang Wiwik pun mendapat Anugerah Kebudayaan PWI Pusat 2023. (Tribunbuton.com/adm)