GURU CEMAS, GAJI 13 BELUM CAIR

Ilustrasi

 

BUSEL,TRIBUNBUTON.COM – Pembayaran gaji 13 Aparatur Sipil Negara (ASN) yang dikucurkan sejak 1 Juli 2022 nampaknya belum mengalir pada tenaga pendidik lingkup Pemerintah Kabupaten Buton Selatan (Busel) Sulawesi Tenggara.

Dinas Pendidikan Kabupaten Busel diketahui belum mengajukan permintaan pencairan dana yang diperuntukkan dalam meringankan beban para abdi negara menjelang tahun ajaran baru 2022/2023.

Salah seorang guru yang enggan disebutkan namanya mengatakan bahwa pihaknya sangat menyayangkan tingkah Dinas Pendidikan Kabupaten Busel yang seakan acuh tak acuh terhadap kesejahteraan guru. Padahal para guru telah bekerja maksimal dalam mencerdaskan generasi agar mampu berdaya saing dalam menggapai cita-citanya.

“Kami sudah laksanakan kewajiban kami sebagai abdi negara yang baik. Tapi kenapa hak-hak kami belum juga diberikan,” Ungakap seorang guru yang enggan disebutkan namanya, Sabtu 9 Juli 2022.

Kata dia, pembayaran gaji 13 merupakan langkah pemerintah dalam meringankan beban Pegawai Negeri Sipil (PNS) menjelang awal masuk sekolah. Dimana hal tersebut sudah menjadi pemandangan tahunan dalam meningkatkan kesejahteraan abdi negara.

“Awalnya dulu pembayaran kami hayalkan bersamaan dengan THR lebaran Idul Fitri. Tapi ternyata hanya THR saja yang dibayarkan dan gaji 13 nanti bulan Juli menjelang awal masuk sekolah. Tapi kenapa sampai sekarang itu belum juga dibayarkan padahal awal masuk sekolah dimulai Senin, 11 Juli 2022 depan,” tambahnya

Dia menambahkan, pihaknya kini merasa pesimis atas pembayaran gaji 13 guru Pemkab Busel. Pasalnya, hingga Jumat kemarin belum ada juga kabar baik oleh Badan Keuangan Daerah (BKD) Busel dalam memproses hak-hak guru yang mengharapkan biaya pembelian baju seragam sekolah bagi anak-anaknya.

“Saya pernah tanya kapan pencairan gaji 13 untuk guru-guru disalah satu pegawai keuangan. Tapi yang ada justru jawaban yang sangat menyakiti hati kami para guru karena yang lainnya sudah dibayarkan tapi untuk guru belum ada dokumennya,” kesalnya

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Busel, La Mane menjelaskan belum diajukannya dokumen pembayaran gaji 13 para guru diakibatkan sejumlah kendala. Diantaranya, sejumlah sekolah belum mengirimkan rekapan gaji para tenaga pendidik untuk dilakukan permintaan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Busel.

“Gaji 13 itu tergantung kepala sekolah kapan diajukan rekapan gaji bagi tenaga gurunya disekolah. Tapi sampai saat ini masih ada 10 sekolah yang belum menyetor dokumen rekapan gaji 13 nya,” Ungkap Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Busel, La Mane

Saat ditanya sekolah-sekolah yang menjadi biang kerok penundaan pembayaran gaji 13, Sekretaris KONI Busel itu justru belum mengetahui persis data validnya. Hanya saja, keterlambatan pihak sekolah akan berpengaruh pada sekolah yang lain yang mengharapkan pencairan gaji 13 untuk mengurangi beban dalam menghadapi awal sekolah.

“Kita harus menunggu semua data rekapan gajinya pihak sekolah yang kemudian kita meneruskan di Badan Keuangan Daerah Kabupaten Busel untuk diproseskan. Kalau belum semuanya menyetor data itu maka akan mengganggu sekolah yang lain,” tutupnya (Tribunbuton.com/Flash)